Sponsors Link

13 Gejala Bengkak Rahang Pada Sapi Serta Pengobatannya

Sponsors Link

Bakteri sering hadir di mulut sapi. Akibatnya, apapun yang menusuk jaringan mulut bisa membuka jalan bagi infeksi, yang bisa menyebabkan ” bengkak rahang “.

ads

Menurut Salmon, ID, dokter hewan Robert Cope, ada dua macam benjolan atau jenis bengkakan. Masing-masing disebabkan oleh dua jenis bakteri berbeda dan membutuhkan perlakuan berbeda. Yang paling umum adalah infeksi jaringan lunak yang relatif mudah diobati.

Terkadang, abses ini pecah dan mengurasnya sendiri. Biasanya, bagaimanapun, mereka harus dibesar, dikeringkan dan didesinfeksi sebelum mereka sembuh dengan benar.

Jenis lain dari benjolan benjolan disebabkan oleh infeksi pada tulang, dan sulit untuk dihentikan, kata Cope. Biasanya, hasilnya harus menjual atau menjagal binatang. Rahang benjolan tulang cenderung terjadi pada ternak dua sampai tiga tahun, kata Pete South, seorang pensiunan dokter hewan dan profesor di University of Idaho.

Kedua bentuk benjolan itu sebenarnya dimulai dengan cara yang sama, kata Cope. Terobosan di permukaan jaringan memungkinkan bakteri masuk – yang bisa terjadi jika seekor sapi makan atau mengunyah pada tongkat tajam atau bahkan pisau runcing dari rumput yang kaku. Baca gejala dehidrasi pada anjing.

Benih yang tajam bisa menusuk ke sisi mulut. Ulkus yang disebabkan oleh virus BVD dapat membuka jalan bagi bakteri, yang kemudian bisa masuk dari pakan atau tanah. Menelan kotoran juga bisa berperan, mengenalkan bakteri tertentu yang bisa memulai infeksi jika ada jeda di jaringan.

entuk paling umum dari benjolan benjolan disebabkan oleh bakteri Actinobacillus. Ini terjadi pada jaringan lunak, membentuk abses, sering di sepanjang rahang bawah. Actinobacillus adalah bakteri gram negatif yang secara rutin hadir di tanah. Begitu bakteri memasuki jaringan mulut mereka segera mulai tumbuh dan merangsang respons inflamasi dari sapi, sehingga terbentuknya abses.

Mengobati dengan antibiotik suntik umumnya tidak berguna. Abses adalah kantong infeksi yang dikelilingi oleh jaringan ikat yang relatif tebal. Dinding ini mencegah penyebaran infeksi ke seluruh tubuh, namun juga menjaga antibiotik dalam aliran darah mencapai organisme infektif seperti beberapa gejala cacar pada sapi.

Gejala Bengkak Rahang Pada Sapi

1. Bengkak

Bengkak akan dialami disekitar tulang rahang dan akan menginfeksi bagian dari daging lunak di sekitarnya hingga ini akan menyebabkan kekakuan dan sapi akan sangatjarang terlihat makan maupun mengunyah. Karena bengkak ini tentunya akan sangat menganggu mereka.

2. Lidah Kayu

Bengkak di sekitar tulang rahang bawah bisa terjadi dengan lidah kayu. Rahang botol mungkin bingung dengan rahang kental, tapi pembengkakannya jauh lebih lembut. Dalam banyak kasus, daerah antara dua tulang rahang bawah bengkak, memberi tampilan ‘rahang botol’.

3. Infeksi Kelenjar Getah Bening

Kelenjar getah bening di sekitar rahang bisa menjadi terinfeksi, dan menyebabkan pembengkakan di bawah kulit yang dapat bervariasi dalam ukuran dari bola golf ke sepak bola.

Sponsors Link

Ini adalah abses berdinding tebal yang bisa pecah ke permukaan dan mengeluarkan nanah berwarna krem yang mengandung nanah.

4. Abses

Abses ini juga dapat terjadi secara internal, dan bila terdeteksi di kelenjar getah bening internal selama pemantauan pekerjaan rumah sakit, mereka mungkin bingung dengan tuberkulosis. Dan tentunya akan di bageri dengan pembengkakan rahang, benjolan, infeksi kelenjar getah bening dan kekauan lidah.

5. Sulit Mengunyah

Seperti yang telah dijelaskan diatas bahwa ini akan menyebabkan kesulitan mengunyah bagi sapi karena lidah yang menjadi kaku dan pembengkakan dirahangnya. Bagaimana sapi bisa mengunyah jika semu gejala diatas ada padanya? Ya inilah mengapa sapi akan lebih sering diam dan tidak terlihat sedang menyunyah apapun.

6. Tidak Bersuara

Jika sang sapi terkena penyakit bengkak rahang maka sapi akan lebih sering diam dan tidak aktif bersiara seperti biasanya. Karena kekakuan akan terjadi pada bagian rahang yang terinfeksi dan menyebabkan mereka sulit untuk bersuara dan akan terasa menyakitkan jika dipaksakan.

Sapi yang terkena penyakit ini akan lebih sering diam diantara semua sapi di lingkungan atau perkumpulannya dan bahkan hanya akan sangat bersua dengan minim sekali.

ads

7. Kemerahan

Bagian rahang dan sekitarnya yang mengalami pembengkakan akan tampak merah dan terkadang juga mengalami pigmentasi berupa perubahan warna. Ini menandakan adanya gejala atau masalah yang terjadi di daerah jaringan pengikat dan jaringan lunak dari rahang sapi tersebut.

8. Sapi Terlihat Lebih Gelisah

Para sapi sebenarnya memiliki naluri sebagaimana makluk hidup lainnya yaitu bisa merasakan lapar dan haus, ketika merasa haus, pertama kali dapat dilihat dari sikapnya yang gelisah, anjing akan berusaha menggunakan tenaga nya untuk mencari air dengan mondar mandir atau hingga dia mendapatkan air. Namun, kesulitan dalam kekakuan karena pembengkakan rahang ini akan membatasi setiap geriknya hingga ia akan terlihat labih gelisah dari biasanya.

9. Wajah Yang Penuh Kecemasan

Ketika dia sudah berusaha mencari air  dan mengunyah makanan tetapi tidak menemukan atau tidak bisa sama sekali melakukan nya sudah pasti sang sapi akan menunjukan atau memperlihatkan sikap gelisah nya tetapi orang di sekitar tidak memahaminya, ekspresi wajahnya akan terlihat cemas dan terkadang menjilat bibir berulang ulang. Ya, ini adalah caranya untuk memberitahukan kepada anda sang pemilik bahwa ia sedang kesulitan dan mengalami masalah di tubuhnya setidaknya anda harus lebih peka seperti cara mengobati mata kucing dengan daun sirih.

10. Kulit Kurang Elastis

Tingkat kecukupan kadar air dalam tubuh salah satunya dapat dilihat melalui kulit, air akan berada di seluruh bagian tubuh, termasuk anjing, jika seekor sapi kekurangan air, tandanya kulitnya kurang elastis, jik dicubit dengan ringan, tidak mampu segera kembali ke bentuk semula.Kekurangan air ini disebabkan oleh pembengkakan rahang yang akan menyebabkan kekauan dan kesulitan sapi untuk menggerakan rahanngya tersebut.

Untuk sapi, anda dapat melihat dari kondisi kulit di tengkuk nya, tengkuk merupakan kulit longgar yang berada di atas bahu sapi (di belakang leher sapi), pegang kulit tengkuknya secara perlahan dan angkat sekitar dua inci di atas punggung nya dengan arah vertikal (dicubit secara ringan), lepas secara perlahan. Jika kulit sapi tersebut memiliki caran yang cukup akan segera kembali ke bentuk semula, jika membutuhkan waktu lebih dari dua menit untuk kembali ke bentuk semula maka dapat dipastikan sapi tersebut mengalami masalah seperti penyakit kulit pada kucing.

11. Gusi Kering

Gusi yang sehat akan ditandai dengan warnanya yang mengkilat dan lembab, sapi yang sakit memiliki gusi yang kering dan lekat sebab air liur yang dihasilkan lebih sedikit, sehingga tidak ada kelembaban di gusi nya. Hal demikian tentu membuat sapi merasa tidak nyaman, dalam kondisi demikian seekor sapi hanya mampu bersuara pelan.

12. Kedua Bola Mata dan Kelopak Mata Pucat

Penyakit dengan ciri seperti ini sudah tidak termasuk penyakit wajar seperti penyakit mata pada kucing, jika melihat ciri ini pada sapi anda wajib segera berikan asupan cairan, bagi pemilik yang tidak memahami terkadang justru mengira sapi tersebut sakit dan menidurkan tubuh nya dengan perkiraan setelah istirahat akan kembali sehat, padahal kondisi kedua bola mata dan kelopak mata pucat merupakan sebuah gejala jelas bahwa sapi sedang sakit dan butuh perawatan.

Sponsors Link

13. Tidak Mau Minum

Jikasapi anda sudah telanjur sakit,  tidak mau minum, dan bahkan air yang anda berikan (dengan disuapi) tidak membantu mengembalikan kesehatannya, maka anda harus menghubungi dokter anda.

Pengobatan

Tonjolan tulang ini mudah didiagnosis, namun sulit diobati. Karena ini adalah infeksi tulang, harus diobati dari dalam ke luar, melalui aliran darah yang melayani tulang. Pengobatan yang biasa dilakukan adalah meletakkan natrium iodida ke dalam vena jugularis – pengobatan yang mungkin perlu diulang dalam 10 hari. Sodium iodide hanyalah yodium dalam bentuk garam, memungkinkan kita untuk mendapatkan yodium ke tempat infeksi melalui aliran darah. Pengobatan ini tidak selalu berhasil menghentikan infeksi tulang.

Hewan itu pada akhirnya harus di mutasikan, benjolan itu mungkin berhenti tumbuh sebentar dan Anda bisa mendapatkan satu atau dua ekor anak sapi lagi, lalu mulai lagi. Iodides yang diberikan secara intravena dapat menghentikan infeksi jika diberikan lebih awal (sebelum benjolan semakin besar) namun banyak kasus yang sulit ditangani. Beberapa benjolan mengurangi ukuran kecil sekali infeksi dihentikan, namun tidak pernah hilang sama sekali. Suntikan IV harus diberikan dengan hati-hati dan perlahan atau binatang akan tersengat. Jika Anda tidak berpengalaman dalam memberikan infus, mintalah dokter hewan Anda melakukannya.

Sponsors Link
, , ,
Post Date: Friday 02nd, March 2018 / 04:04 Oleh :
Kategori : Sapi