Sponsors Link

10 Macam Penyakit pada Burung Merpati

Sponsors Link

Burung merpati memang merupakan salah satu binatang peliharaan yang sangat rentan terserang penyakit. Pada umumnya hal tersebut disebabkan oleh masalah perawatannya yang kurang baik, kondisi lingkungan yang kurang mendukung, perubahan cuaca panas dingin pada siang dan malam hari,

ads

kondisi sangkar/kandang yang kurang bersih dan pemberian menu pakanan yang kurang baik. Semua hal tersebut dapat menyebabkan munculnya gangguan kesehatan, berikut Macam Macam Penyakit pada Burung Merpati.

1. Penyakit Newcastle Disease atau Tetelo

  • Penyebab

Penyebab penyakit pernapasan ini yaitu karena adanya infeksi sekunder pada saluran pernafasan oleh E. Coli dan virus sejenis Mycoplasma gallisepticcum yang lebih terkenal dengan nama CRD (Chronic respiratory Disease). (Baca juga mengenai cara mengobati patek pada burung merpati)

  • Gejala

Burung merpati tersebut sering bersin  bersin, Pernapasannya akan ngorok,  Hidung lembab atau basah berlendir, Dan juga keaktifan atau gerakan burung merpati menurun tidak seperti biasa, Sayap terlihat lemas. (Baca juga mengenai cara menambah nafsu makan burung merpati)

  • Pengobatan

Beri asupan phor ayam yang kualitas tinggi gizi pada pemberian pakan pertama. Beras merah yang sudah di blender pada pemberian pakan kedua. Berikan minum dengan spet (jangan sampai basah di sekeliling leher). Setelah pakan dan memberikan vitamin burung merpati tersebut kelihatan bisa berdiri, cabutlah bulu yang dileher semua, (Baca juga mengenai cara sukses ternak merpati)

hal ini bermaksud mengeluarkan darah kotor yang ada di leher, bila tidak anda lakukan, dijamin burung merpati tersebut tidak akan sembuh.  Tusuk lehernya yang bewarna hitam bintik bintik, disitulah racun mengendap, jangan lupa memberikan betadine agar tidak terjadi infeksi, lakukan seminggu sekali. (Baca juga mengenai tips merawat burung merpati aduan)

2. Pigeon Pox

  • Penyebab

Pigeon pox merupakan jenis penyakit burung merpati yang disebabkan oleh virus. (Baca juga mengenai cara budidaya merpati kipas)

  • Gejala

Kulit melepuh seperti terbakar. Kulit menjadi bintikbintik dan muncul benjolan di mana mana. Menyerang bagian kulit saja, seperti kaki, kelopak mata, dan area kulit lainnya

  • Pengobatan

Dengan Antiseptic Salep. Betadin dan  Mengelupas Kulit. Betadin dan Membakar Luka. Pemberian Vitamin

3. Berak Kapur

  • Penyebab

Penyebab penyakit ini yaitu salmonella pullorum telah menyerang saluran pencernaan.

  • Gejala

Kotoran burung merpati berbentuk cair dan berwarna putih seperti kapur, Nafsu pakan menurun, Pada stadium tertentu burung merpati ini akan mengalami kesulitan untuk membuang kotoran. Banyak kotoran yang berwarna putih yang melekat pada bulu disekitar anusnya. Mukanya pucat. Bulu tidak teratur. Sayap menggantung . Burung merpati kurang bergairah.

  • Pengobatan

Beri antibiotik secara intensif dan tentunya sesuai dengan petunjuk yang ada.

4. Snot atau Coryza

  • Penyebab

Penyakit yang menyerang burung merpati ini disebabkan oleh virus Hemophillus Gallinarum.

  • Gejala

Muka bengkak. Hidung berlendir. Sering bersin  bersin. Sesak nafas. Nafsu pakan turun

  • Pengobatan

Untuk mengatasi penyakit snot, sobat harus membawanya ke dokter hewan untuk diberikan pengobatan dan mematikan virus penyakit.

Sponsors Link

5. Penyakit Paratyphoid

  • Penyebab

Paratyhoid merupakan bakteri yang menyerang usus pencernaan bahkan dapat menghentikan seketika tak hanya itu virus ini dapat menjalar ke saraf otak, hati dan ginjal.  Paratyhoid sangat berbahaya, 5 jam saja bercampur dengan burung merpati yang sudah terkena paratyhoid sudah dapat menularkan ke semua burung merpati.

  • Gejala

Tidak mau pakan, karena usus pencernaan dihentikan oleh bakteri ini. Mencret bewarna hijau disertai busabusa. Bulu leher berdiri. Leher terlihat tidak bisa berdiri namun leher tidak terbalik atau muter, berbeda dengan virus ND (Newcastle Disease) yang lehernya muter. Paratyhoid juga menyerang seluruh saraf termasuk persendian, ciri cirinya bila di terkena di bagian persendiran timbulnya bengkak. Mati mendadak, dan dapat menyebabkan mandul bila sembuh

  • Pengobatan

Menggunakan obat baytril, tambahkan vitamin B dan amoxycilin karena dapat memperkuat tubuh merpati dalam melawan bakteri ini.

ads

6. Bubul

  • Penyebab

Penyebab penyakit bubul ini adalah bakteri Staphylo coccus. Bakteri ini telah menyerang permukaan kulit terutama bagian kulit telapak kaki burung merpati. Penyebab utama yang menyebabkan timbulnya penyakit bubul ini adalah karena faktor kebersihan sangkar, khususnya tempat bertengger.

  • Gejala

Kaki burung merpati membengkak, kuku memanjang,  sisi kaki melebar atau merenggang, nah, jika serangan penyakit ini dibiarkan saja, maka lama kelamaan infeksi penyakit ini akan melebar dan bertambah besar.

  • Pengobatan

Diberikan antibiotik khusus dengan resep dokter untuk menghilangkan bakterinya.

7. Cacingan

  • Penyebab

Penyebab utama yang menyebabkan munculnya penyakit cacingan ini adalah kondisi sangkar dan tempat pakan atau minum yang kotor.

  • Gejala

Gejala penyakit ini yaitu burung merpati kurang bergairah, terlihat ngantukan, lemah, nafsu pakan berkurang , bulu tidak teratur, kotoran berbentuk cair dan berat badan burung merpati menurun. Kotorannya terkadang terlihat putih putih bergerak, itulah cacing.

  • Pengobatan

Berikan obat cacing khsuus burung merpati yang bisa sobat dapatkan di toko hewan atau di dokter hewan.

8. Mencret

  • Penyebab

Adapun penyebab penyakit mencret pada burung merpati ada dua macam. Yang pertama mencret yang disebabkan oleh bakteri yang menyerang saluran pencernaan dan yang kedua mencret yang disebabkan oleh keracunan pakanan.

  • Gejala

Kotoran berbentuk cair, berwarna keruh, berbau busuk, keaktifan (gerak) burung merpati menurun dan burung merpati  tidak memiliki nafsu pakan.  Tubuhnya drastis berubah dari gemuk ke kurusGejala mencret yang disebabkan oleh keracunan pakanan yaitu kotoran  burung merpati berbentuk cair, berwarna bening dan terdapat sedikit gumpalan, tidak begitu berbau busuk, nafsu pakan masih tinggi, dan keaktifan burung merpati masih cukup tinggi.

  • Pengobatan

Untuk saat ini sulfamix, sulfonamide, dan sulfaclorpyrazine menjadi handalan para pemelihara burung merpati bila mencret, tersedia di tokotoko hewan atau dokter hewan.

9. Kutu Burung merpati

  • Penyebab

Penyebab utama adanya serangan kutu burung merpati yaitu kondisi sangkar yang kotor, lembab, berbau dan burung merpati jarang mandi

  • Gejala

Gejala burung merpati yang terserang kutu burung merpati menunjukkan tanda  tanda seperti gelisah, sering menggigit  gigit bulu, frekuensi suara berkurang, jika bulu burung merpati disingkap akan tampak kutu  kutu yang bergerak di antara bulu  bulu burung merpati.  Burung Merpati di malam hari tidak tidur dan bertebaran seperti merasakan gigitan.

  • Pengobatan

Pengobatan secara alami bisa menggunakan air rebusan daun sirih dan pengobatan dengan obat obatan bisa menggunakan shampo khusus yang dapat membasmi kutu.

Sponsors Link

10. Penyakit Trichomoniasis

  • Penyebab

Merupakan penyakit yang disebabkan oleh protozoa.

  • Gejala

Terdapat benjolan kuning di area rongga mulut. Kotoran berair. Burung merpati selalu mengutapakan minum dari pada pakan. Bulu terlihat kasar dan kusam. Mata lambat dalam berkedip. Nafsu minum lebih tinggi dari pada pakan

  • Pengobatan

Obat yang mengandung Ronidazole, Dimetridazole, Carnidazole dan Metronidazole adalah obat yang dapat menghentikan penyebaran protozoa dapat dibeli di apotek. Masa pengobatan memang membutuhkan waktu lama berkisar 10sd 15 hari.

Demikian yang dapat penulis sampaikan, semoga bermanfaat untuk menambah wawasan sobat, sampai jumpa di artikel berikutnya, terima kasih.

Sponsors Link
, , , , ,
Post Date: Saturday 03rd, November 2018 / 07:57 Oleh :
Kategori : Burung