Sponsors Link

17 Gejala Keracunan Pada Sapi yang Harus Diketahui

Sponsors Link

Jika anda mencaritahu kenapa bisa terjadi gejala keracunan pada sapi maka jawabannya ada;ah timbal. Timbal adalah penyebab paling umum keracunan ternak.

ads

Hewan mati atau berkinerja buruk setelah sengaja menelan timbal seperti gejala bengkak rahang pada sapi. Keracunan dalam jumlah besar juga bisa terjadi di daerah dengan polusi industri berat.

Penyebab 

Bahkan sejumlah kecil timbal bisa membunuh ternak. Sapi akan segera meminum minyak bak mesin, menjilat minyak dari mesin dan mengunyah pipa timbal dan baterai. Penyebab keracunan lain yang sering terjadi adalah mengelupas cat timbal tinggi, abu dari api di mana bahan timah dibakar, ditembakkan dari tembakan. Timbal dalam bahan ini menetap di perut ternak, di mana asam lambung secara bertahap mengubah timah menjadi garam beracun.

Timbal menyebabkan anemia saat dikombinasikan dengan sel darah merah dan sumsum tulang. Ini merusak pembuluh darah kecil, menyebabkan pendarahan, dan menghilangkan saraf, otak dan organ oksigen lainnya. Memimpin sangat merusak ginjal dan hati. Hal ini juga menyebabkan kemandulan, kematian janin dan aborsi.

Keracunan timbal paling sering terjadi di antara betis karena mereka penasaran, dan pengganti susu dan susu meningkatkan jumlah timah yang diserap oleh anak sapi. Menghisap binatang juga bisa menerima timbal dalam susu mereka. Sapi dengan keracunan timbal tidak sesuai untuk dikonsumsi manusia.

Gejala Keracunan

Meskipun tanda-tanda klinis keracunan biasanya mendahului kematian, kebanyakan hewan ditemukan di tempat mati atau mati di padang rumput. Gejalanya meliputi:

1. Suhu Tubuh Tinggi

Sapi yang demam juga akan mengalami peningkatan suhu tubuh. Suhu tubuh sapi yang normal biasanya tidak sampai pada angka 39 derajat celcius. Apabila suhu tubuh sapi anda berada di atas 39 derajat celsius, atau 39 derajat celcius, hal itu jelas menunjukkan suhu tubuh sapi anda sudah sangat tinggi. Apabila suhu tubuh sapi anda anda menyentuh angka tersebut, segera periksakan dia ke dokter hewan terdekat karena bisa jadi sapi anda sedang demam atau bahkan mengalami penyakit lain yang memunculkan gejalanya dengan demam. Semakin cepat anda memeriksakannya, semakin baik seperti gejala cacar pada sapi.

2. Kotoran Bewarna Hitam Pekat

Kotoran sapi yang berwarna hitam dapat menunjukkan ada masalah berat di pencernaan sapi anda. Warna hitam ini dapat menunjukkan bahwa di dalam sistem pencernaan sapi anda terdapat infeksi dari bakteri atau virus sehingga mengganggu sistem pencernaan sapi anda. Sebaiknya anda segera mengantarkan sapi anda pada dokter hewan terdekat untuk segera diperiksa dan diketahui apa yang mengganggu sapi anda. Dengan demikian, sapi anda akan lekas sehat seperti sedia kala.

3. Mata Memerah

Mata yang memerah menunjukkan bahwa sapi anda sedang mengalami gangguan kesehatan berupa demam. Bila mata memerah ini dia alami secara tiba-tiba alias tanpa ada indikasi dia bermain ke luar sehingga menyebabkan ada debu yang menyebabkan iritasi, anda harus segera memeriksakan sapi anda ke dokter karena potensi besarnya sapi anda sedang mengalami demam.

Sponsors Link

4. Air Seni Bewarna Kuning Pekat

Air seni merupakan salah satu hal yang dapat menunjukkan kondisi tubuh sapi anda. Apabila sapi anda sehat, maka air seninya akan berwarna kuning muda. Sementara itu, air seni yang berwarna kuning pekat menunjukkan sapi anda sedang mengalami demam.

Air seni merupakan salah satu hal yang dapat menunjukkan kondisi tubuh sapi anda. Apabila sapi anda sehat, maka air seninya akan berwarna kuning muda. Air seni berwarna kuning menunjukkan sapi anda sedang mengalami penyakit keracunan misalnya.

5. Air Seni Berdarah

Air seni merupakan salah satu hal yang dapat menunjukkan kondisi tubuh sapi anda. Apabila sapi anda sehat, maka air seninya akan berwarna kuning muda. Air seni yang mengandung darah menunjukkan ada masalah di ginjal sapi anda. Masalah dalam ginjal tersebut dapat berarti dinding ginjal sapi anda terluka sehingga kurang optim.

Bila ini terjadi, secepatnya anda harus segera memeriksakan sapi anda ke dokter hewan kepercayaan anda. Sebab bila terlambat, bisa jadi ginjal sapi anda akan semakin bermasalah sehingga penyerapan nutrisi dari makanan yang diberikan kepadanya juga tidak akan optimal. Bila ini terus berlanjut, kematian adalah hal yang bisa jadi sudah menunggu sapi anda.

6. Kotoran Lunak dan Berdarah

Kotoran sapi yang mencret dapat menunjukkan bahwa sapi anda mengalami masalah berupa adanya cacing yang menggerogoti sistem pencernaannya.

ads

Selain itu bisa pula mencret menunjukkan bahwa pencernaan sapi anda masih beradaptasi dengan perubahan makanan yang anda berikan secara tiba-tiba. Bila anda tidak mengubah makanan yang anda berikan pada sapi anda, bisa jadi bila sapi anda mencret.

Kotoran sapi yang berdarah, atau mengandung darah dapat menunjukkan ada masalah berat di pencernaan sapi anda. Bisa jadi, di dalam sistem pencernaan sapi anda terdapat infeksi bakteri atau virus.

Infeksi atau virus tersebut kemudian mengganggu sistem pencernaan sapi anda dan bahkan keracunan juga menyebabkan hal yang serupa, seperti melukai dinding saluran pencernaan anda sehingga menyebabkan darah ikut terbawa dalam kotoran yang dikeluarkan oleh sapi anda.

7. Kotoran Berbau Tajam

Kotoran sapi yang berbau tajam lebih dari biasanya dapat menunjukkan ada masalah berat di pencernaan sapi anda. Bisa jadi, di dalam sistem pencernaan sapi anda terdapat infeksi bakteri atau virus dan keracunan (banyangkan saja bau dari logam beracun). Namun bila anda memang memberikan makanan yang berbau tajam, bisa jadi itu bukan merupakan masalah besar.

Tetapi lebih aman apabila anda memeriksakan sapi anda kepada dokter saat kotoran yang dia keluarkan memiliki bau yang tajam. Dengan demikian penyebabnya akan diketahui dengan lebih pasti dan dapat ditangani secepatnya agar kondisi sapi anda tidak semakin memburuk dan dapat segera kembali sehat seperti sedia kala. Sebaiknya lakukan penanganan segera agar prognosisi tidak menjadi buruk dan perbaikan bisa dilakukan segera.

Gejala Lainnya

  • Depresi
  • Kehilangan selera makan
  • Hampir diare atau terkena diare
  • Kebutaan yang jelas
  • Perilaku aneh termasuk gigi gerinda, kepala terayun, mata berkedut / telinga
  • Fraktur di mulut
  • Tremor otot
  • Jalan sempoyongan
  • Kelelelahan
  • Kejang

Pengobatan Keracunan

Sapi yang makan timah kemungkinan akan mati. Jika Anda menduga keracunan timah pada ternak, segera buang ternak dari daerah yang terkena dampak. Seorang dokter hewan dapat membantu mengkonfirmasi keracunan tersebut. Penyebabnya harus diidentifikasi dan risiko dikeluarkan.

Pengobatan untuk keracunan timah akut jarang efektif. Penyakit ini biasanya berkembang terlalu jauh untuk diobati begitu tanda klinis terlihat. Pengobatan hanya menghentikan atau mengurangi tanda-tanda klinis keracunan timbal dan harus dimulai lebih awal jika seekor hewan harus diselamatkan seperti cara mengobati ayam sakit.

Semua perawatan harus dilakukan sesuai dengan saran dokter hewan. Suntikan tiamin hidroklorida (vitamin B1) dapat mengurangi efek timbal pada sistem saraf pusat. Drenching dengan sejumlah kecil magnesium sulfat (garam Epsom) juga dapat membantu mengurangi penyerapan timbal dari partikel yang dipegang dalam retikulum ternak, domba dan ruminansia lainnya.

Sponsors Link

Perawatan yang relatif rendah ini dapat memperbaiki tingkat kelangsungan hidup hewan yang terkena dampak klinis. Pilihan pengobatan yang lebih intensif tersedia, termasuk suntikan untuk meningkatkan tingkat timbal yang dieliminasi dari tubuh. Namun, pilihan ini tidak mungkin efektif untuk ternak komersial pelajari juga cara mengatasi ayam pilek.

Pencegahan

Ada beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk melindungi ternak dan rantai makanan manusia dari kontaminasi timah. Anda harus:

  • Periksa bidang dan lumbung Anda untuk baterai kendaraan, bahan bangunan, cat timah pengelupasan, dempul, timah.
  • Lepaskan atau pagar dari bahan yang dilipat
  • Mencegah akses untuk membakar mobil dan mesin tua yang mungkin mengandung timbal
  • Mencegah akses ternak ke abu api unggun.

Di peternakan dengan tanah timbal tinggi, Anda harus:

  • Pertahankan konsumsi tanah sapi Anda serendah mungkin
  • Hindari tanah yang tergenang air dan tanah rebus untuk merumput
  • Hindari penggembalaan dan pertahankan ketinggian yang cukup
  • Pagar dari area tanah kosong
  • Mengkalibrasi pemotong saat membuat silase untuk meminimalkan serapan tanah
  • Ratakan setiap gundul sebelum memotong rumput untuk silase
  • Menyediakan garam dan mineral suplemen
  • Gunakan air listrik atau air sumur bor yang diuji dari tanah timbal tinggi.

Demikianlah pembahasan tentang keracunan pada sapi beserta ppengobatan maupun langkah pencegahan yang harus anda pelajari dan pahami. Semoga bermanfaat. Baca gejala cacar pada sapi.

Sponsors Link
, ,
Post Date: Saturday 03rd, March 2018 / 03:22 Oleh :
Kategori : Sapi