Sponsors Link

13 Cara Membuat Kucing Akrab Dengan Kucing Lain

Membawa kucing atau kucing baru ke rumah Anda dan memungkinkan mereka untuk bertemu kucing penduduk Anda dapat menjadi pengalaman yang menegangkan.

Selalu membantu untuk mempersiapkan diri dengan baik dan Anda akan ingin memberikan proses pengantar cukup banyak pemikiran sebelumnya untuk memastikan bahwa itu berjalan semulus mungkin.

Memperkenalkan terlalu cepat dengan sedikit persiapan seringkali akan menyebabkan kucing merasa terancam dan takut, yang meningkatkan kemungkinan perilaku agresif yang ditunjukkan seperti cara kucing agar mau makan.

Setelah kucing merasakan hal ini satu sama lain, akan sangat sulit untuk mengubah pikiran mereka. Pengantar yang lambat dan hati-hati menggunakan selebaran ini sebagai panduan diharapkan akan mencegah hal ini terjadi sama sekali, dan harus mengarah pada ko-eksistensi damai untuk semua pihak seperti cara membuat kucing cepat beradaptasi. Namun, jangan khawatir, berikut akan kami bahas 13 cara membuat kucing akrab dengan kucing lain berikut ini:

1. Perkenalkan Dengan Teman Terbaik

Anda perlu mempertimbangkan hal-hal seperti usia, ukuran, dan kepribadian kucing baru sebelum memutuskan untuk membawanya pulang.

Idealnya, pilih kucing baru yang dimandulkan atau dikebiri dari lawan jenis yang lebih muda dan lebih kecil dari kucing yang ada. Selain itu, pilih kucing baru yang memiliki kepribadian serupa dengan kucing Anda saat ini.

2. Pertimbangkan latar belakang kucing baru

Luangkan waktu Anda untuk mengenal kucing baru sebelum membuat keputusan adopsi akhir. Latar belakang kucing sangat penting; kucing liar cenderung bersifat teritorial, kompetitif dan agresif, sementara kucing yatim piatu yang dibesarkan dalam rumah tangga seringkali tampak lebih takut dan canggung, biasanya membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan baru mereka seperti cara melatih kucing bersalaman.

3. Beri waktu hubungan untuk tumbuh

Periode penyesuaian normal berkisar dari enam hingga 12 minggu, tetapi bisa lebih lama ketika pertarungan kurang dari ideal. Jika ada terlalu banyak faktor yang saling bertentangan dalam pertarungan, Anda berisiko kemungkinan kucing tidak pernah membentuk persahabatan, tetapi malah menjadi musuh.

Luangkan waktu Anda dalam mencari pasangan yang tepat untuk mengurangi potensi masalah di masa depan.

4. Perkenalkan kucing baru dari jarak jauh

Kucing secara alami lebih suka sendirian dan tidak bergantung satu sama lain untuk hal-hal seperti berburu dan sosialisasi. Simpan kucing baru di ruangan yang terpisah selama sekitar satu minggu agar dia bisa terbiasa dengan lingkungan barunya dan agar kucing-kucing itu bisa akrab dengan aroma dan suara kucing lainnya.

  • Pastikan kucing baru memiliki banyak makanan dan air. Anda juga ingin mengelilinginya dengan hal-hal lain untuk membantunya merasa seperti di rumah, seperti kotak pasir, tempat bersembunyi, pos menggaruk, dan mainan untuk dimainkan.
  • Pastikan Anda menghabiskan waktu ini untuk ikatan dengan kucing baru. Anda bisa menjalin ikatan dengannya dengan bermain game, memberinya makan dengan tangan, dan memeluk serta merawatnya.

Selama periode isolasi ini, pastikan untuk memiliki pendatang baru divaksinasi dan diuji untuk parasit dan penyakit oleh dokter hewan.

5. Biarkan kucing baru menjelajahi rumah

Setelah periode isolasi satu minggu pertama berakhir, kucing baru tersebut berhasil menggunakan kotak pasir, dan tampak nyaman di lingkungan barunya, memungkinkan dia untuk menjelajahi sisa rumah.

Namun, hanya lakukan setelah menempatkan kucing yang ada di ruangan lain, masih terlalu dini untuk membawa kedua kucing itu bersama.

Peluang eksplorasi ini akan memungkinkan kucing baru untuk menjadi akrab dengan bau kucing yang ada.
Jika Anda suka, Anda dapat menukar tempat tidur dua kucing semalam. Ini juga akan memungkinkan kucing untuk berkenalan dengan bau masing-masing.

7. Biarkan setiap kucing melihat satu sama lain tanpa kontak fisik

Anda akhirnya mencapai langkah di mana kedua kucing melihat satu sama lain dalam daging! Ini adalah titik balik yang menarik, namun, pengenalan awal ini harus dilakukan secara perlahan dan hati-hati.

Perkenalkan kucing bersama-sama dengan menempatkan penghalang di antara mereka berdua sehingga tidak ada cara mereka bisa datang dalam kontak tubuh penuh.

  • Anda dapat menempatkan kucing di dalam peti dan meletakkan peti di ruangan yang sama dengan peti yang ada. Pilihan lain adalah menumpuk dua gerbang tegangan ketinggian tertentu di pintu yang memisahkan dua kamar dan menempatkan setiap kucing di kamar mereka sendiri.
  • Pilihan ketiga adalah macet pintu yang memisahkan kedua ruangan dengan dua pintu karet berhenti. Bongkar pintu dua hingga tiga inci, dan pastikan kepala kucing tidak bisa masuk melalui lubang. Metode ini akan memungkinkan kontak fisik yang lebih besar.
  • Pastikan bahwa Anda berada di rumah untuk memantau interaksi dua kucing tanpa memperhatikan metode pembatas mana yang Anda pilih. Jangan biarkan kucing berinteraksi sampai keduanya terlihat cukup tenang di sekitar satu sama lain.

Perilaku agresif ringan, seperti mendesis dan kemudian berjalan pergi, bisa menjadi perilaku normal bagi kucing yang telah berpisah selama beberapa minggu. Agresi adalah salah satu cara kucing berkomunikasi satu sama lain, dan agresi ringan biasanya baik-baik saja selama mereka tidak berkelahi.

8. Biarkan kucing bertemu tatap muka

Sekarang saatnya untuk menghilangkan semua hambatan fisik dan memungkinkan kucing untuk melakukan pertemuan tatap muka pertama mereka. Keluarkan kucing baru dari kandangnya, atau lepaskan gerbang atau penghalang pintu yang digunakan untuk memisahkannya.  Berdiri dekat saat kedua kucing saling mendekati seperti cara memelihara kucing hutan.

Ketahuilah bahwa kucing yang ada mungkin menguntit dan mengejar kucing baru, atau pendatang baru dapat melakukan hal yang sama jika yang ada datang dan memasuki ruang isolasi. Jangan khawatir, ini normal. Pastikan untuk mengawasi kedua kucing selama interaksi.

  • Hindari memegang kucing dalam pelukan Anda selama pengantar ini. Anda bisa berakhir tergores atau digigit jika salah satu atau keduanya menjadi agresif terhadap satu sama lain.
  • Jika kucing Anda terlibat perkelahian, jangan mencoba untuk masuk dan menghancurkannya dengan tangan kosong. Sebagai gantinya, ambil botol muncrat terdekat, pistol air, selang air, atau botol air. Kemudian lanjutkan untuk memberi dosis kucing dengan air; ini mungkin akan mengakhiri pertarungan dalam beberapa detik.

Ingat bahwa proses ini bisa memakan waktu cukup lama. Hanya beberapa hari jika Anda memperkenalkan dua anak kucing satu sama lain dan berpotensi beberapa bulan ketika memperkenalkan dua kucing dewasa.

9. Perhatikan tanda-tanda stres

Kucing dapat menjadi stres selama periode perkenalan. Pastikan Anda memperhatikan perilaku yang bisa menunjukkan bahwa kucing itu jalanan. Tanda-tanda stres meliputi merengek, bersembunyi, muntah, perawatan ataumakan atau minum berlebihan, penyemprotan, dan buang air kecil atau buang air besar di tempat yang tidak pantas.

10. Buat Tempat terpisah

Seperti orang-orang, kucing terkadang butuh istirahat panjang dari satu sama lain. Biarkan kucing terpisah selama beberapa hari atau minggu.

Pastikan Anda memberi mereka hal-hal yang diperlukan agar mereka tetap nyaman seperti tempat tidur, mangkuk makanan, dan kotak pasir mereka. Minta kucing pindah kamar setiap hari agar mereka memiliki kesempatan untuk mencium aroma orang lain.

11. Berkenalan Sekali Lagi

Setelah beberapa hari berlalu, buka pintunya sekitar satu inci untuk melihat bagaimana mereka berdua menanggapi. Jika responsnya tenang, buka pintunya sedikit lagi, lanjutkan proses ini sampai mereka kembali ke kehadiran masing-masing.

Namun, jika mereka bereaksi dengan menunjukkan agresif, kembalikan mereka untuk berpisah dan ulangi kembali rutinitas pertemanan kembali.

Mungkin ada gunanya memelihara kedua kucing di harness atau menyewakan seluruh sesi, atau membiarkan satu atau kedua kucing terkurung di dalam kandang. Jaga agar kedua kucing yang terganggu dengan makanan atau mainan selalu dapat membantu transisi.

Buatlah sesi singkat, dan jaga agar tetap terpisah antara sesi reintroduksi untuk meningkatkan peluang sukses.
Jika sesi reintroduksi terbukti tidak efektif, konsultasikan dengan dokter hewan untuk menentukan apakah obat perilaku harus dipertimbangkan.

Obat perilaku seperti benzodiazepin, antidepresan trisiklik, dan inhibitor serotonin selektif dapat membantu dalam memodifikasi perilaku agresif pada kucing.

12. Jarak

Gunakan waktu makan kucing Anda sebagai cara untuk mendapatkan mereka dalam jarak dekat satu sama lain. Sementara dua kucing dipisahkan, letakkan mangkuk makanan mereka di sisi berlawanan dari pintu yang tertutup.

Tentukan seberapa jauh dari pintu untuk menempatkan mangkuk berdasarkan seberapa responsif kucing untuk terus makan dalam jarak dekat satu sama lain. Terus gerakkan mangkuk makanan mereka lebih dekat ke pintu saat periode pemisahan berlangsung.

13. Bersabar dan perlonggar pengawasan

Anda telah menjadi pemilik kucing yang sabar dan penuh perhatian selama seluruh proses ini. Namun, Anda harus memelihara kucing baru di ruang isolasi selama beberapa minggu pertama proses reintroduksi.

Setelah itu, mulailah dengan menyediakan kucing dengan periode singkat akses tanpa pengawasan, kemudian secara bertahap meningkatkan waktu bersama mereka.

Demikian penjelasan terkait apa saja Cara Membuat Kucing Akrab Dengan Kucing Lain

, , , ,
Post Date: Saturday 21st, April 2018 / 05:06 Oleh :
Kategori : Kucing