Sponsors Link

15 Penyakit Pada Burung Nuri yang Harus Diketahui

Sponsors Link

Di alam liar, burung nuri adalah salah satu dari beragam jenis binatang buas. Mereka harus waspada untuk menghindari predator dan tetap aman.

ads

Sifat umum di antara hewan pemangsa adalah menyembunyikan penyakit yang mereka miliki agar tidak dilihat sebagai sasaran yang lemah dan mengundang. Hidup mereka bergantung pada pemeliharaan penampilan kesehatan yang baik seperti cara mengatasi burung ganti bulu.

Perilaku ini menyulitkan untuk mendeteksi masalah kesehatan yang mungkin dialami burung nuri peliharaan Anda. Anda harus waspada terhadap sinyal yang mungkin menunjukkan bahwa burung Anda sakit, jadi Anda bisa mengatasinya sebelum terlambat. Ini membutuhkan pengamatan burung peliharaan Anda sehingga Anda bisa melihat tanda-tanda penyakit sedini mungkin.

Apa Indikasi Umum Yang Menyatakan Burung Nuri Sedang Sakit?

Tanda pertama yang mungkin terlihat jelas bagi pemilik burung nuri adalah perubahan beberapa karakteristik burung mereka. Menurut situs web Pet Education, berikut adalah beberapa perubahan spesifik yang mungkin mengingatkan Anda akan penyakit pada burung nuri Anda.

Penampilan atau sikap umum:

  • Meringkuk
  • Kehilangan keseimbangan
  • Bulu yang rontok
  • Bergantung di sisi sangkar dengan paruhnya
  • Gemetaran
  • Berjalan dalam lingkaran (sempoyongan)
  • Tidak bersuara
  • Penurunan berat badan

Kehilangan berat badan adalah tanda umum bahwa burung Anda sakit. Anda harus memantau mingguan kesehatan burung nuri Anda menggunakan skala burung seperti skala burung yang digambarkan pada gambar di atas. Jika Anda melihat adanya penurunan drastis pada berat burung Anda maka Anda harus membawa mereka ke dokter hewan dan memeriksa kembali makanan dan makanan burung. Skala ini juga berguna untuk mencegah burung nuri Anda mengalami kelebihan berat badan. Baca juga tanda cacingan pada kucing.

Perilaku dan Sikap :

  • Perubahan dalam vokalisasi
  • Sayap melorot
  • Tidak aktif
  • Perubahan kepribadian

Kotoran Burung

  • Perubahan warna dan konsistensi
  • penurunan Jumlah
  • Darah dalam kotoran

Penampilan Umum

  • Memicingkan mata dan setengah tertutup
  • Kepala berkedut
  • Kehilangan simetri mengindikasikan adanya pembengkakan
  • Bulu kusam[
  • Basah, bernoda di kepala atau area saluran pernafasan
  • Bintik-bintik dan rontok bulu yang berlebihan
  • Ketimpangan
  • Pertumbuhan kuku tidak normal
  • Kaki bengkak atau persendian
  • Ketidakmampuan untuk mengambil makanan.

Pemantauan harian burung nuri Anda, termasuk mengubah lapisan kertas dari dasar kandang, akan memungkinkan Anda memperhatikan jika ada perubahan yang terjadi. Sayangnya, banyak penyakit yang mungkin ditemui burung peliharaan Anda akan menampilkan diri dengan seperangkat indikasi yang sama. Hal ini sering membuat sulit untuk menentukan masalah apa yang sedang dilakukan oleh burung nuri. Berikut 15 jenis penyakit yang sering menyerang burung nuri yaitu:

1. Psittacosis (demam)

Disebabkan oleh bakteri yang hidup di sel inang. Indikasi spesifik meliputi:

  • Kurang nafsu makan
    Sponsors Link

  • Sulit bernafas
  • Depresi
  • Berair, kotoran hijau
  • Discharge dari mata dan hidung

Kegagalan untuk menangkap gejala ini cukup dini dapat menyebabkan kematian mendadak pada burung nuri peliharaan Anda. Jika burung nuri Anda menunjukkan gejala ini, bawa ke dokter hewan dengan cepat. Penyakit ini bisa menular ke manusia dan akan hadir dengan sendirinya seperti flu. Pengobatan antibiotik dengan perawatan yang tepat dari dokter hewan unggas Anda dapat menghasilkan pengobatan burung nuri Anda dengan sukses seperti cara mengobati ayam sakit.

2. Polyomavirus

Tanda khusus bahwa burung Anda mungkin terinfeksi:

  • Perut membengkak
  • Kehilangan selera makan
  • Muntah atau diare
  • Penurunan berat badan
  • Dehidrasi

Sesuai namanya penyakit ini adalah virus yang bisa disebarkan oleh unggas yang terinfeksi atau pembawa laten. Hewan peliharaan dianggap sebagai salah satu pembawa yang paling umum, jadi berhati-hatilah jika mereka adalah burung pilihan Anda. Ini adalah virus yang sangat mematikan yang sering menyerang burung yang lebih muda. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa burung dewasa dapat mengembangkan kekebalan tubuh.

Vaksinasi terhadap polyomavirus dianjurkan dan sebaiknya dilakukan saat burung masih berada di pembibitan peternak. Tidak ada pengobatan yang diketahui untuk burung yang terinfeksi. PetMD menunjukkan bahwa kebersihan yang ketat dan membatasi kontak antara unggas yang berpotensi terinfeksi adalah tindakan pencegahan terbaik untuk mencegah penyakit ini.

3. Penyakit Pacheco

Gejala spesifik meliputi:

  • Tremor
  • Kelesuan
  • Radang dlm selaput lendir
  • Anorexia
  • Kotoran hijau
ads

Penyakit virus yang mematikan ini disebabkan oleh suatu bentuk virus herpes. Hal ini menyebar melalui kotoran dan nasal yang terinfeksi. Stres umum seperti yang ditemui saat bergerak, berkembang biak, atau merenung karena kehilangan pasangan bisa menularkan virus yang sudah terbengkalai pada burung nuri Anda. Obat anti-virus Asiklovir bisa efektif jika pengobatan dimulai lebih awal, namun bisa menyebabkan kerusakan ginjal. Penyakit ini sangat menular dan mematikan. Karantina adalah tindakan pencegahan terbaik.

4. Giardia

Penyakit protozoa dengan gejala ini:

  • Diare
  • Kulit gatal kering
  • Penurunan berat badan
  • Tinja besar

Penyakit parasit ini bisa ditularkan dari unggas yang terinfeksi melalui kista yang dilepaskan ke kotoran burung. Ini bisa diobati dengan antibiotik dan biasanya membutuhkan beberapa kursus karena sering kambuh lagi. Pencegahan paling baik dilakukan dengan menjaga agar kandang tetap bersih dan kering dan menghindari kepadatan penduduk yang berlebihan.

5. Infeksi Bakteri

Tanda-tanda khusus meliputi:

  • Discharge di choana atau nares
  • Plak atau putih, lendir rimbal di orofaring
  • Mengi
  • Radang dlm selaput lendir

Satu-satunya cara untuk menentukan apakah memang ada infeksi bakteri adalah tes darah. Pengobatannya dengan antibiotik dan jika tertangkap dalam prognosis waktu cukup baik. Penyebab utama penyebab infeksi bakteri ini adalah sistem penyaluran air yang buruk seperti tanda kelinci anggora sakit.

Pengenalan makanan dan kotoran burung ke dalam air minum dapat menyebabkan pertumbuhan bakteri. Bila air ini dikonsumsi bakteri bisa mencemari burung Anda, membuatnya sakit. Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan risiko penyakit ini dengan mendisinfeksi mangkuk air atau saluran secara teratur.

6. Malnutrisi

Salah satu tanda umum penyakit yang tercantum di bagian di atas mungkin akibat malnutrisi tapi yang umum terjadi adalah bulu yang gelap. Jika Anda memiliki unggas pada makanan yang baik dari pelet bergizi seimbang dan makanan segar, ini seharusnya tidak menjadi masalah. Namun, mereka mungkin kekurangan vitamin tertentu dalam hal ini Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk memeriksa panduan suplementasi burung kita sehingga Anda dapat mengatasi kekurangan ini. Anda juga harus memastikan burung ini mendapatkan sinar matahari spektrum penuh, terutama jika mereka berada di dalam rumah sepanjang hari.

Jika demikian, mereka mungkin memerlukan penerangan buatan burung, seperti yang terlihat dalam panduan kami di sini. Kita perlu berhati-hati saat mengganti makanan, seperti dalam beberapa kasus burung tidak akan menerima makanan baru dan benar-benar akan kelaparan sendiri. Dianjurkan agar Anda mengunjungi dokter hewan Anda dan memeriksakan burung Anda sebelum ada perubahan besar dalam pola makan. Begitu kebutuhan nutrisi burung terpenuhi, gejala negatif harus diatasi sendiri seiring berjalannya waktu.

Penyakit umum lainnya adalah :

7. Infeksi Saluran Pernafasan

8. Infeksi Mata

9. Gangguan Kutu Udara

10. Infeksi Cacing

12. Infeksi Ragi Lambung

13. Kadar Kalsium Rendah

14. Gangguan Ginjal

Sponsors Link

15. Ventilasi Prolaps Pada Burung Nuri

Pencegahan

Jika Anda memiliki burung nuri peliharaan, Anda dapat mengambil langkah untuk mengurangi kemungkinan Anda terkena beragam masalah atau penyakit pada burung nuri. Ini termasuk membersihkan sangkar burung Anda setiap hari dan merawat nya dengan baik untuk mencegah agar tidak sakit.

Beri makan burung Anda dengan benar dan beri mereka cukup ruang sehingga tidak bersempitan bersama di dalam kandang. Jika Anda memiliki lebih dari satu kandang, pastikan kandangnya berjauhan sehingga kotoran dan benda lainnya tidak bisa ditransfer di antara kedua kandang tersebut.

Tip pencegahan:

  • Beli burung peliharaan dari toko hewan peliharaan ternama.
  • Cuci tangan Anda secara teratur setelah menangani persediaan burung atau burung.
  • Jangan menyentuh paruh burung ke mulut atau hidung Anda.
  • Isolasi burung yang terlihat sakit ke dokter hewan.
  • Jauhkan burung di area yang infeksionus dan taruh di area yang berventilasi baik.

Jika Anda mendapatkan seekor burung baru, mintalah di lihat oleh dokter hewan. Adalah baik untuk kemudian mengisolasi burung tersebut dan memantaunya untuk penyakit setidaknya selama 30 hari sebelum Anda mengizinkannya untuk menghubungi burung lain. Jika Anda melihat burung yang sakit atau mati (apakah itu berupa burung liar atau hewan peliharaan), sebaiknya Anda tidak menyentuhnya.

Hubungi layanan kontrol hewan di kota Anda untuk mengeluarkan seekor burung liar yang mati. Jika itu hewan peliharaan, Anda harus berhati-hati saat menyentuh atau memindahkannya. Gunakan sarung tangan dan masker untuk menghindari pernapasan pada bakteri, debu bulu, atau kotoran lainnya. Anda juga harus mendisinfeksi sangkar dan semua peralatan yang digunakan burung untuk mencegah infeksi atau reinfeksi seperti cara mengobati kucing sakit tanpa kedokter.

Saat ragu, segeralah kunjungi  dokter hewan!

Jika burung nuri Anda menunjukkan tanda-tanda yang menunjukkan bahwa dia itu memiliki masalah kesehatan, tindakan terbaik Anda adalah menemui dokter hewan untuk menangani penyakit burung nuri Anda. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, burung Anda akan berusaha menyembunyikan penyakitnya, seringkali sampai terlambat untuk ditangani dengan sukses. Deteksi dini adalah kesempatan terbaik untuk merawat burung Anda.

Sponsors Link
, , ,
Post Date: Monday 12th, March 2018 / 02:51 Oleh :
Kategori : Burung