Sponsors Link

Tips Melakukan Kultur Jentik Untuk Pakan Ikan Yang Baik Dan Benar

Dalam proses budidaya berbagai macam jenis ikan baik itu air tawar maupun air laut, salah satu hal yang perlu diperhatikan dengan baik adalah pakan yang diberikan kepada ikan. Setiap ikan tentu memiliki jenis pakan yang perlu diberikan agar dapat tumbuh dengan baik sehingga memberikan hasil panen yang memuaskan. Salah satu proses yang dapat dilakukan untuk menyediakan pakan ikan adalah melalui kultur jentik nyamuk. Berikut beberapa tips melakukan kultur jentik untuk pakan ikan yang baik dan benar dalam penjelasan di bawah ini.

  1. Telur nyamuk

Hal pertama yang perlu dilakukan dalam tips melakukan kultur jentik untuk pakan ikan adalah mengumpulkan telur nyamuk yang berada di permukaan genangan air atau tempat penyimpanan air yang sudah sengaja disiapkan. Munculnya telur tersebut karena adanya prosess perkawinan dari nyamuk. Peletakan telur nyamuk di bagian permukaan air dilakukan karena adanya banyak tumbuhan dan kotoran sebagai salah satu pakan yang baik untuk jentik rambut tersebut. (Baca juga : cara merawat ikan laga

  1. Proses pembibitan

Langkah selanjutnya yang perlu diperhatikan dalam cara atau tips memelakukan kultur jentik untuk pakan ikan adalah proses pembibitan. Bibit dari  jentik nyamuk dapat diperoleh melalui proses awal yang disebutkan sebelumnya. Untuk dapat mengumpulkan telur nyamuk yang banyak sebagai bibit dalam proses kultur ini maka diperlukan sarana dan cara berikut :

  • Siapkan wadah berupa ember diameter 30 cm, 
  • Isikan cairan cucian air beras atau yang disebut juga sebagai leri. 
  • Setelah 3 – 5 hari maka secara otomatis akan banyak ditemukan telur nyamuk untuk proses pembibitan. 
  • Ambil telur yang sudah ada di dalam wadah menggunakan lidi untuk dipindahkan pada bagian penetasan. (Baca juga : cara beternak ikan cupang yang baik)
  1. Proses penetasan

Telur yang sudah didapatkan melalui proses pembibitan diatas dapat dilanjukan ke tahap selanjutnya dalam tips melakukan kultur jentik untuk padan ikan. Telur yang sudah terkumpul pada suatu wadah tertentu dapat segera ditetaskan dalam kandang penetasan. Beberapa orang mungkin memiliki kondisi yang kurang baik seperti lihat komik manga di pagi hari saat bekerja. (Baca juga : cara memelihara ikan hias dalam toples)

  1. Proses pemeliharaan

Langkah selanjutnya yang perlu dilakukan setelah telur ditetaskan adalah melakukan proses pemeliharaan. Pada proses penetasan, bibit nyamuk yang ada harus segera dikumpulkan dalam kelambu dan wadah yang tertutup. Proses tersebut akan menjadikan nyamuk dewasa dapat menghasilkan telur kembali begitu pula seterusnya sehingga kebutuhan telur nyamuk sebagai alternatif pakan ikan dapat terpenuhi. (Baca juga : pengobatan sisik nanas pada ikan cupang)

Itulah beberapa penjelasan mengenai tips kultur jentik untuk pakan ikan yang mudah dan dapat memberikan hasil maksimal. Jentik nyamuk sebagai pakan ikan ternyata memberikan banyak manfaat lebih baik bagi ikan hias maupun ikan konsumsi. Pertumbuhan ikan yang diberi makan tambahan berupa jentik nyamuk akan berlangsung lebih baik dan lancar sehingga dapat memberikan hasil yang maksimal. (Baca juga : cara merawat ikan cupang agar ekornya bagus)

Bagi ikan hias, pemberian pakan jentik nyamuk akan membantunya memunculkan warna yang lebih indah dan cerah. Jentik nyamuk juga dapat membantu mengatasi kondisi ikan yang malas berenang. Pemenuhan jumlah jentik nyamuk sekarang ini memang menjadi kendala dan dapat teratasi ketika pembudidaya ikan melakukan porses kultur jentik nyamuk secara rutin.

 

, ,
Post Date: Friday 15th, March 2019 / 09:08 Oleh :
Kategori : Ikan