Sponsors Link

Cara Budidaya Belut

Pada dasarnya, budaya hewan belut skala kecil adalah budidaya berbiaya rendah. Selain itu, relatif lebih mudah dan lebih menguntungkan daripada beberapa proyek budidaya ikan lainnya. Sebenarnya, bisnis tersebut tidak menuntut badan air yang mahal dan pakan yang diformulasikan khusus yang mahal. Bahkan, Anda dapat memulai bisnis di halaman belakang Anda dengan tanki seperti cara ternak hewan belut dikolam terpal.

Hewan belut adalah ikan yang panjang seperti ular dengan kulit yang halus dan licin. Mereka biasanya berwarna coklat terang dengan banyak bintik-bintik hitam. Pada dasarnya, hewan belut adalah karnivora. Mereka adalah spesies berumur panjang yang menghabiskan sebagian besar hidup mereka di air tawar, namun, kembali ke laut untuk berkembang biak.

Nama ilmiah hewan belut adalah Anguilliformes. Menurut metode pernapasan mereka, Anda dapat menemukan dua jenis hewan belut yang berbeda. Mereka adalah breathers air (Anguilla) dan air-breathers (Monopterus). Namun, Anda dapat menemukan beberapa spesies lain juga. Umumnya, hewan belut muda hidup di air tawar sungai dan sungai hingga 12 tahun untuk pria dan hingga 18 tahun untuk betina. Beberapa spesies dapat mencapai usia yang lebih besar.

Kemudian, ketika mereka mencapai kematangan seksual pigmen kulit mereka menjadi keperakan, mereka menambah berat badan dan mereka bermigrasi bermil-mil ke laut untuk menemukan tempat bertelur untuk berkembang biak. Hewan belut hanya berbiak sekali selama masa hidupnya.

Nah bagi Anda yang tertarik membudidayakannya, berikut Cara Budidaya Belut selengkapnya.

1. Potensi Pasar Pertanian Hewan belut 

Secara global, hewan belut adalah ikan makanan penting di zaman sekarang. Karena rasanya yang lezat, hewan belut menjadi sumber protein yang populer di setiap negara termasuk India. Oleh karena itu, memulai bisnis budidaya hewan belut skala kecil merupakan peluang yang menguntungkan bagi para pembudidaya ikan seperti cara beternak hewan belut di drum.

2. Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Memulai Bisnis Budidaya Hewan belut

Pertama-tama, Anda harus menyusun rencana bisnis untuk bisnis budaya hewan belut Anda. Menurut kapasitas investasi Anda, buat rencana bisnis. Identifikasi, sumber daya apa yang harus Anda miliki. Dan dengan demikian, hitung investasi keuangan.

Kemudian tentukan apakah Anda akan mulai membesarkan hewan belut di kolam atau tangki. Karena biaya proyek akan bergantung pada pertimbangan dasar ini. Akhirnya, identifikasi pasar potensial untuk ikan Anda. Anda harus memahami permintaan pasar lokal untuk hewan belut. Selain dari pasar lokal, Anda dapat menghubungi hotel dan restoran yang sering membeli hewan belut.

3. Memulai Usaha Peternakan Hewan belut

Pertama-tama, amankan badan air untuk membesarkan hewan belut. Anda bisa menanam hewan belut di kolam atau tangki. Pertama, isi tangki atau kolam dengan air bersih yang bersih.

Pada dasarnya, Anda harus membeli hewan belut kaca. Anda dapat menangkap hewan belut kaca dari laut atau Anda dapat membeli dari tempat penetasan juga. Umumnya, Anda dapat menggunakan jaring dan perangkap scoop untuk menangkap hewan belut kaca seperti cara beternak hewan belut di kolam terpal.

4. Penyimpanan Bibit

Setelah membeli hewan belut, simpan di tangki yang lebih kecil. Di sini, Anda harus memeriksa hewan belut apakah mereka bebas penyakit atau tidak. Sidat juga disapih untuk diet buatan dengan cod roe dan, kemudian, pakan starter kering. Ketika hewan belut mencapai sekitar 5 g, pindahkan ke unit produksi remaja dengan tangki yang lebih besar (6-8 m²) dan kepadatan penebaran (50-75 kg / m²). Pada titik ini, hewan belut dapat mencerna pelet pakan kering (1 mm).

5. Sistem tangki

Bibit sebaiknya ditebar ke tangki sebelum dipindahkan ke fasilitas pembesaran. Pertumbuhan elvers ke ukuran pasar dapat dicapai baik dalam sistem tangki atau kolam tanah. Kultur tangki dapat dikelola dalam tangki 1000-20.000 L, dengan aliran melalui atau pasokan air resirkulasi. Resirkulasi membutuhkan teknologi perawatan biofiltrasi yang canggih untuk menjaga kualitas air yang sesuai.

6. Sistem kolam

Kolam tanah untuk pembesaran hewan belut harus dibangun pada tanah yang tidak berpori. Tanah lempung berpasir optimal untuk mencegah kebocoran tambak. Adalah mungkin untuk melapisi kolam sehingga mereka tidak bocor, tetapi biaya konstruksi akan lebih tinggi. Ukuran kolam berkisar dari 0,2-2ha dan dalamnya 1-1,5 m seperti cara budidaya hewan belut tanpa lumpur.

7. Pemijahan

Telur yang dibuahi dibawa oleh arus air saat mereka berubah menjadi larva, dan kemudian setelah sekitar 18 bulan mereka telah berkembang menjadi ‘glass eel’. Ini adalah hewan belut remaja yang memiliki penampilan yang kurang berkembang dan transparan. Ketika hewan belut kaca mencapai 2-3 tahun, arus laut telah membawa mereka ke arah pantai.

8. Pertumbuhan

Pigmentasi mereka menjadi lebih gelap dan mereka menyerupai hewan belut dewasa, hanya jauh lebih kecil sekitar 8-20 cm panjangnya. Hewan belut muda ini disebut elvers. Mereka telah mencapai muara, dan sekarang harus bermigrasi lebih jauh ke dalam sungai air tawar untuk memberi makan dan tumbuh selama beberapa tahun, memulai siklus sekali lagi.

9. Pasokan pakan pertanian hewan belut

Pada dasarnya, Anda dapat meningkatkan hewan belut dengan pakan alami dan tersedia secara lokal. pada dasarnya, tidak hanya ekonomis tetapi juga ramah lingkungan.

Misalnya, memberi makan siput emas kepada hewan belut adalah cara yang baik dan alami untuk mengelola hama juga. Anda juga dapat menggunakan umpan yang diformulasikan dalam bentuk pasta basah untuk hewan belut kaca dan pelet yang ditekan uap atau ekstrusi untuk tahap selanjutnya.

Menyediakan hewan belut dengan makanan yang tepat sangat penting untuk kesehatan dan pertumbuhan mereka. Menjadi pemakan daging, protein merupakan kebutuhan penting.

Makanan komersial banyak tersedia. Pada dasarnya, makanan komersial terdiri dari pasta protein untuk hewan belut dan pelet muda untuk hewan belut yang lebih tua. Makanan ini terdiri dari protein, minyak, dan nutrisi ikan berkualitas tinggi untuk menghasilkan pertumbuhan optimal.

10. Pengelolaan dan Perawatan Pertanian Hewan belut

Saat menanam hewan belut di tambak atau tangki, gradasi biasa adalah keharusan untuk mengurangi kanibalisme dan persaingan untuk makanan.

Setelah setiap 6 minggu, Anda harus menilai hewan belut. Selain itu, Anda harus memisahkannya ke dalam berbagai kategori ukuran. Jika Anda menyimpan semua ukuran yang berbeda bersama, hewan belut yang lebih besar akan memakan hewan belut yang lebih kecil.

11. Peralatan yang dibutuhkan

Ada banyak desain peralatan grading ikan yang tersedia secara komersial, namun mereka semua bekerja menggunakan prinsip yang sama.

Terdiri dari pintu masuk tempat ikan berenang masuk, dan kemudian ada perbedaan ukuran yang berbeda yang memungkinkan ikan yang lebih kecil untuk kembali ke kolam atau tangki, sambil mempertahankan ikan yang lebih besar yang dapat dipindahkan ke tangki lain atau dipersiapkan untuk panen.

12. Pakan

Hewan belut harus dengan cepat disapih ke pakan buatan dari saat mereka memasuki peternakan. Berbagai jenis makanan ikan komersial (pelet), yang cocok untuk hewan belut shortfin dan longfin.

Hewan belut diberi makan beberapa kali sehari, yang memastikan mereka sehat dan tumbuh dengan cepat. Rasio konversi makanan (FCR) baik untuk sidat shortfin dan longfin harus berada dalam kisaran 1,5-2: 1 (kilogram makanan: pertumbuhan berat badan).

13. Pemanenan Hewan belut

Anda harus memanen sidat dengan menentukan ukuran untuk memastikan setiap hewan belut cukup besar untuk mencapai nilai pasar. Penting untuk menjaga stres seminimal mungkin sambil menilai, agar tidak mempengaruhi kesehatan hewan belut.

Taruh hewan belut besar yang siap dipanen ke dalam tangki dengan air bersih untuk membersihkan kotoran yang mungkin ada di sistem mereka yang dapat mempengaruhi rasanya. Selain itu, hentikan makanan mereka 1-2 hari sebelum panen.

14. Pasca Panen Pengelolaan Hewan belut

Manajemen pascapanen yang tepat sangat penting untuk usaha budidaya hewan belut. Selain itu, Anda harus mengelola hewan belut sesuai penggunaan akhirnya. Dinginkan hewan belut yang baru saja dikonsumsi. Masukkan ikan ke dalam kantong yang dipenuhi oksigen. Harus ada cukup air di dalam kantong untuk menjaga kelembapan kulit mereka.

Mereka kemudian siap untuk transportasi ke pasar. Hewan belut yang harus diasapi biasanya diangkut hidup-hidup ke prosesor. Setelah setiap panen, Anda harus membersihkan tangki dengan benar. Selain itu, gunakan metode pengeringan matahari selama beberapa hari sebelum memulai budidaya hewan belut segar lagi.

15. Tips 

Hewan belut dipanen pada berat yang bervariasi dari 150 g hingga beberapa kilogram, tergantung pada pasar. Pemanenan dapat dilakukan dengan menguras kolam menggunakan jaring yang terpasang ke pipa outlet, jaring seine atau jaring sendok (pada waktu makan).

Hewan belut kemudian disortir ke dalam ukuran yang berbeda menggunakan nampan penilaian, dan ditempatkan dalam tangki penahan selama beberapa hari tanpa pakan untuk membersihkan perut mereka.

Mereka kemudian didinginkan dan dikemas ke dalam kantong plastik yang kuat dengan air yang cukup untuk memastikan bahwa kulit mereka tetap lembab. Tas-tas tersebut kemudian diisi dengan oksigen dan diangkut ke pasar.

, , , , ,
Post Date: Thursday 04th, April 2019 / 19:37 Oleh :
Kategori : Reptilia