Sponsors Link

6 Cara Merawat Kura-Kura Brazil Bagi Pemula

kura-kura brazil

Kura-kura brazil atau dikenal juga dengan nama kura-kura bertelinga merah atau dalam bahasa latinnya Trachemys scripta elegans berasal dari Amerika Serikat bagian selatan, dan merupakan hewan yang tergolong popular untuk dipelihara. Ciri-ciri fisik kura-kura brazil tergolong sangat unik dengan tubuh berwarna hijau tua disertai garis-garis kuning.

Selain itu, terdapat bercak berwarna merah pada bagian kiri dan kanan kepalanya, dan terlihat layaknya telinga. Corak pada jantan terlihat lebih sedikit dan pada betina lebih banyak dan rapat. Ciri lain yang membedakannya dengan jantan dan betina juga terletak pada cakarnya, di mana cakar pada jantan terlihat lebih Panjang pada kaki bagian depan. Pada umumnya, panjang tubuh kura-kura brazil sekitar 30 cm.

Salah satu alasan mengapa kura-kura jenis ini banyak dipelihara adalah karena kemampuan daya tahan tubuhnya yang sangat kuat. Hal tersebut juga membuatnya mudah beradaptasi dengan lingkungan baru. Selain itu, kura-kura brazil juga bisa mencapai usia 20 hingga 40 tahun. Seperti yang kita ketahui, kura-kura berkembangbiak dengan cara bertelur, dan jenis kura-kura brazil ini mampu menghasilkan telur sekitar 20 hingga 45 butir, jumlah tersebut juga tergantung dari cuaca dan tingkat kesuburannya.

Kura-kura Brazil juga merupakan hewan yang cocok dipelihara di kamar dan bisa dijadikan sebagai binatang peliharaan untuk anak. Perlu diperhatikan bahwa dalam cara merawat kura-kura brazil ada beberapa poin yang sangat penting, di antaranya pemberian pakan, kondisi akuarium, termasuk suhu dan pencahayaan. Selain itu juga perlu diperhatikan adalah bagaimana mencegah penyakit dan juga makanan apa saja yang bisa dikonsumsi.

1. Tempat Tinggal

Namanya makhluk hidup, pasti akan membutuhkan tempat untuk tinggal, tanpa terkecuali kura-kura. Oleh karena itu, sebaiknya Anda menyiapkan tempat yang cocok berupa akuarium untuk kura-kura yang sesuai dengan kebutuhan dan kebiasaannya. Dalam hal ini, sediakanlah akuarium dan mengisinya dengan air yang cukup untuk kura-kura berenang. Selain itu, perhatikan juga sebuah spot daratan yang bisa digunakan kura-kura sekitar 20-an menit ketika tidak ingin berenang.

Ukuran akuarium sebaiknya disesuaikan dengan jumlah kura-kura yang Anda pelihara. Kebersihan akuarium juga sangat penting, oleh karena sebaiknya lebih teliti memerhatikan kondisinya airnya. Sisa-sisa makanan sebaiknya segera dibersihkan agar menghindari penyakit yang bisa timbul. Cara memelihara kura-kura kecil memang harus telaten agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

2. Suhu dan Pencahayaan Kandang

Suhu yang ideal untuk kura-kura brazil adalah 25,5 hingga 26,5 oC. Di samping itu,  pencahayaan juga menjadi sangat penting, di mana kura-kura jenis ini sangat membutuhkan sinar UVA dan UVB untuk pemenuhan vitaminnya. Sehingga disarankan agar memasang lampu pada kandangnya untuk mengalirkan sinar UV tersebut. Perhatikan juga, agar lampu tersebut tidak dinyalakan terlalu lama karena bisa berakibat buruk di mana suhu kandang menjadi tidak ideal.

3. Kualitas Air

Jenis air yang cocok digunakan untuk hidup kura-kura adalah jenis air tawar yang memiliki suhu 20-25 oC dan juga bebas dari zat kimia. Air yang digunakan kura-kura sebaiknya diganti secara rutin agar menghindari masalah yang bisa disebabkan oleh kualitas airnya. Air yang kotor bisa mengandung banyak kuman dan jika dibiarkan maka tentu saja bisa memengaruhi kesehatan kura-kura. Perhatikan juga kedalaman air di dalam akuarium, sehingga kura-kura bisa berenang dengan mudah, terlebih saat berenang ketika ingin mengambil makanan. Budidaya kura-kura air tawar juga sering dilakukan oleh banyak orang untuk bisa dijual lagi.

4. Sistem Pembuangan dan Penyaring

Karena kotoran kura-kura memiliki tekstur yang padat maka dibutuhkan beberapa cara agar tetap memaksimalkan cara pembersihan. Anda bisa mencoba menggunakan penyaring yang mampu mencegah bakteri berkembangbiak. Secara umum, dalam pemeliharaan kura-kura brazil, kebanyakan menggunakan penyaring jenis Internal Canister Filter, di mana penyaring ini adalah salah satu penyaring di dalam akuarium terbaik dan ditempatkan di dalam tangki. Selain itu, penyaring jenis Under-gravel filter yang cocok dan berfungsi dengan baik apabila di dalam akuarium hanya ada satu atau dua ekor kura-kura.

5. Makanan Kura-kura Brazil

Terdapat beberapa penyebab kura-kura tidak mau makan. Oleh karena itu, mengetahui jenis makanan apa saja yang cocok dan tidak cocok dikonsumsi oleh kura-kura bisa menjadi salah satu upaya dalam menghindari berbagai penyakit yang bisa disebabkan oleh makanan. Kura-kura jenis ini sangat cocok mengonsumsi sayuran dan buah. Selain itu, daging dan ikan serta pelet dan juga serangga akan sangat cocok dikonsumsi oleh kura-kura brazil. Beberapa informasi makanan berikut akan memberikan Anda gambaran tentang kandungan dari masing-masing makanan.

Untuk sayuran, kura-kura brazil yang berada pada tahap perkembangbiakan tempurung, sebaiknya diberikan sayuran yang tinggi kalsium. Dan pada umumnya, kura-kura yang telah dewasa lebih menyukai beragam tumbuhan hijau, seperti bayam, selada, sawi, atau green mustard. Selain itu, wortel, paprika, labu, juga cocok untuk kura-kura. Tanaman air yang berwarna hijau juga cocok, seperti water lettuce, duckweed, atau water hyacinth.

Selain sayuran, mengonsumsi buah juga sangat penting bagi masa pertumbuhan kura-kura. Kura-kura jenis ini sebaiknya diberikan tomat, pepaya, atau pisang. Akan tetapi, perlu diperhatikan bahwa pemberian buah sebaiknya jangan terlalu sering dan dalam jumlah yang banyak, karena bisa berakibat pada pencernaannya yang menyebabkan buang air besar yang terlalu sering.

Anda juga bisa memberikan ikan kecil atau daging-dagingan untuk memenuhi kebutuhan proteinnya. Kura-kura brazil lebih menyukai daging mentah. Akan tetapi, daging mentah bisa menyebabakan kegemukan pada kura-kura, sehingga lebih baik apabila daging tersebut diolah terlebih dahulu. Selain itu, sebaiknya hindari juga pemberian jenis ikan laut atau ikan beku. Hal ini untuk menghindari timbulnya penyakit dari bakteri yang berasal dari ikan beku tersebut.

6. Mengajak Bermain

Ketika merawat hewan, Anda tidak hanya fokus kepada memberi makanan dan membersihkan tempat tinggalnya. Ada kalanya Anda juga harus mengajaknya bermain. Hal ini berguna untuk membangun ikatan antara Anda dan hewan peliharaan. Untuk kura-kura, Anda bisa mengelus degan lembut atau menggaruk-garuk tempurungnya. Pastikan melakukannya dengan hati-hati karena beberapa ujung saraf terletak di dalam tempurung.

Kura-kura adalah hewan air dan juga darat, sehingga dalam perawatannya membutuhkan suatu kondisi yang mampu membuat kura-kura merasa nyaman dan aman. Oleh karena itu, pada artikel ini kami telah memberikan informasi bagaimana cara merawat kura-kura brazil dan diharapkan juga artikel ini bisa menambah pengetahuan Anda tentang cara-cara merawat hewan peliharaan.

, , , ,
Post Date: Friday 15th, November 2019 / 08:20 Oleh :
Kategori : Reptilia