Sponsors Link

15 Budidaya Ikan Gurame di Kolam Terpal agar Berkembang Pesat

Sponsors Link

Gurame atau gurami merupakan salah satu jenis ikan yang banyak dibudidayakan untuk tujuan usaha. Hal ini didasari oleh pangsa pasarnya yang cukup besar. Coba saja tengok berbagai usaha makanan yang menjadikan ikan gurame sebagai salah satu menu andalannya. Gurame bisa diolah menjadi makanan yang lezat dan menggugah selera dengan berbagai cara seperti digoreng, digulai, dibakar, dan lain sebagainya.

ads

Selain itu ikan gurame tidak hanya disenangi oleh masyarakat Indonesia, orang luar di kawasan Asia Tenggara dan Asia Selatan juga sangat menyukai ikan yang memiliki nama latin osphronemus goramy ini sebgai santapan. Oleh karena itu bagi anda yang berminat membudidayakan ikan namun masih bingung dengan jenis ikannya dapat menjadikan gurame sebagai salah satu alternatif.

Baca juga: cara memelihara ikan patin – cara memelihara ikan nila

Ikan gurame biasanya dibudidayakan di tempat yang luas serta memiliki air yang mengalir dalam jumlah cukup banyak sehingga umumnya ikan ini dibudidayakan di empang atau kolam besar. Oleh karena itu usaha gurame dipandang sebagai jenis usaha yang membutuhkan modal yang besar sehingga sebagian orang enggan mencobanya. Padahal gurame juga bisa dibudidayakan dengan dana terbatas.

Salah satu caranya dengan membudidayakannya menggunakan media kolam terpal sehingga biaya persiapan dan perawatannya lebih murah. Ya, meskipun ikan gurame dikenal membutuhkan tempat yang luas dan air yang banyak namun kita juga bisa membudidayakannya di kolam terpal, dengan catatan jumlah ikan disesuaikan dengan luas kolam sehingga ikan dapat tumbuh dengan baik.

Nah, bagi anda yang tertarik mencoba budidaya ikan gurame menggunakan kolam terpal berikut langkah dan cara yang harus anda lakukan:

1. Tentukan jenis kolam terpal

Hal pertama yang harus dilakukan adalah menentukan jenis kolam terpal yang akan digunakan. Anda dapat menentukan hal ini berdasarkan kondisi tempat dan modal yang anda miliki. Ada kolam terpal yang dindingnya dibuat dari rangka kayu atau pipa, ada juga yang dindingnya dibangun menggunakan batu bata. Anda juga dapat membuat kolam terpal dengan menggali tanah dan menggunakan terpal sebagai alas. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Contohnya kolam terpal dengan menggunakan tanah sebagai dindingnya akan meringankan beban terpal ketika menahan air dibandingkan menggunakan rangka kayu atau pipa sebagai dinding kolam.

Baca juga: cara merawat ikan laga – jenis jenis ikan hias air tawar

2. Tentukan ukuran kolam terpal

Setelah itu tentukan ukuran kolam yang akan dibuat tergantung luas lahan yang dimiliki serta jumlah benih yang akan dibudidayakan. Misalnya anda akan menggunakan lahan pekarangan yang masih menganggur atau menyewa lahan sempit yang harga sewanya terjangkau. Ukuran kolam menentukan jumlah bibit ikan yang dapat dibudidayakan sehingga dapat disesuaikan dengan budget yang anda miliki.

3. Persiapkan kolam terpal

Setelah dipastikan jenis dan ukuran kolam yang akan dibuat maka sekarang saatnya untuk membangun kolam terpal tersebut. Beli bahan-bahan yang dibutuhkan seperti terpal atau plastik tebal transparan. Kemudian ada juga bahan-bahan pendukung seperti batu bata jika dinding kolam dibatasi dengan menggunakan batu bata atau kayu jika dinding kolam dibentuk dengan rangka kayu. Kolam terpal bisa dibuat di dalam tanah atau di atas permukaan tanah. Jika di dalam tanah maka kita harus menggali tanah terlebih dahulu kemudian baru menaruh terpal di atasnya. Sementara jika di permukaan tanah maka kita harus membuat rangkanya terlebih dahulu untuk kemudian menaruh terpal di dalam rangka tersebut.

4. Bersihkan kolam yang sudah dibuat

Terpal yang digunakan sebagai pelapis kolam terbuat dari bahan plastik yang mengandung zat kimia tertentu yang bisa berbahaya bagi ikan. Untuk itu bersihkan terpal terlebih dahulu agar nantinya aman digunakan untuk membudidayakan ikan.

Baca juga: cara memelihara ikan koi – cara memelihara ikan arwana

Sponsors Link

5. Isi kolam dengan jumlah air yang tepat

Seperti yang diketahui ikan gurame membutuhkan air dalam jumlah banyak agar tumbuh dengan baik. Contohnya untuk kolam terpal berukuran panjang 4 meter, lebar 2 meter, dan tinggi 1 meter maka sebaiknya kolam diisi air setinggi 50 hingga 75 cm. Kolam hanya diisi separuh atau lebih sedikit agar ikan mudah melompat serta menghindari meluapnya air saat terjadi hujan. Setelah itu kolam tidak bisa langsung diisi bibit ikan. Anda harus mendiamkan kolam selama kurang lebih 1 minggu. Baru kemudian kolam siap menerima bibit ikan gurame.

6. Masukkan benih ikan gurame

Setelah segala persiapan kolam rampung dilakukan maka tiba saatnya bagi kita untuk menebar bibit gurame yang jumlahnya disesuaikan dengan ukuran kolam. Contohnya dengan ukuran kolam 4x2x1 meter seperti yang disebutkan di atas maka kolam dapat diisi sebanyak 200 ekor bibit gurame. Sebaiknya bibit ikan yang dimasukkan ke kolam terpal adalah yang berusia 2 bulan dimana ia sudah mampu beradaptasi dengan suhu di kolam terpal.

7. Beri pakan yang tepat dan bernutrisi

Kualitas pakan menentukan kualitas perkembangan ikan. Agar ikan dapat tumbuh dengan baik berilah ia pakan yang bernutrisi serta sesuai dengan usianya sehingga dapat terserap sempurna. Seperti ikan pada umumnya makanan utama gurame adalah pelet yang dapat dengan mudah anda beli di petshop. Pilih pelet yang kandungan proteinnya tinggi sekitar 25% hingga 30%.

8. Beri makanan tambahan

Selain pakan utama berupa pelet anda juga dapat memberikan makanan tambahan lain seperti daun kangkung, daun ubi jalar, dedak halus, tumbuhan air, kuning telur, dan jagung rebus. Pakan tambahan ini dapat dikombinasikan dengan pelet sehingga ikan tidak merasa bosan dengan menu yang itu-itu saja.

9. Beri pakan secara rutin dan tepat waktu

Seperti semua hewan peliharaan lainnya maka gurame juga harus diberi pakan secara rutin dan tepat waktu. Umumnya gurame diberi pakan dua kali sehari yaitu pagi dan sore hari. Jangan sampai gurame peliharaan anda menjadi kelaparan karena anda lalai mengenai pakannya.

ads

10. Masukkan eceng gondok ke dalam kolam

Untuk mengurangi efek suhu yang tinggi dari sinar matahari anda dapat memasukkan eceng gondok secukupnya ke dalam kolam. Jika di perairan alami seperti empang eceng gondok dapat tumbuh dengan sendirinya namun di kolam terpal buatan kita harus memasukkannya secara manual untuk membantu menurunkan suhu air. Selain itu eceng gondok dikenal sangat baik untuk menyerap logam berat sehingga kualitas ikan yang hidup di perairan tersebut akan lebih baik.

11. Tanam pohon di sekitar kolam

Cara lain untuk mengatasi efek suhu tinggi dari sinar matahari adalah dengan menanam pohon di sekitar kolam yang berfungsi sebagai peneduh sehingga suhu air kolam tidak terlalu panas. Idealnya gurame dapat tumbuh dengan baik pada suhu sekitar 24 hingga 28 derajat celcius. Hal ini juga bertujuan agar perbedaan suhu antara siang dan malam tidak terlalu mencolok yang juga kurang baik bagi pertumbuhan gurame.

12. Jaga kebersihan kolam

Selain memberi pakan perawatan harian yang juga tidak boleh dilupakan adalah membersihkan kolam sehingga ikan mendapat pasokan air yang bersih dan oksigen yang cukup. Contohnya membersihkan sisa makanan gurame yang tidak habis yang jika dibiarkan dapat mengotori kolam. Kemudian secara berkala air kolam dapat diganti sehingga ikan mendapat pasokan air segar. Pemberian sanitizer juga dapat dilakukan setiap dua minggu sekali untuk membunuh kuman penyakit yang terdapat pada air kolam.

13. Pasang saringan air

Untuk menjaga kebersihan air kolam anda juga dapat memasang filter atau saringan air seperti yang terdapat di aquarium sehingga air tidak cepat keruh dan anda tidak harus mengurasnya terlalu sering.

14. Jaga kadar keasaman air

Untuk menjaga kualitas air jangan lupa untuk selalu memeriksa kadar keasaman atau pH air dengan menggunakan pH meter atau kertas lakmus. Yang paling baik adalah air dengan kondisi netral, tidak terlalu asam ataupun basa yaitu sekitar 6,5 hingga 7,5. Jika terlalu asam anda dapat memasukkan kapur atau soda kue sementara jika terlalu basa tambahkan asam fosfor hingga pH air kembali normal.

15. Panen pada waktu yang tepat

Membudidayakan gurame tidak membutuhkan waktu yang lama sehingga perputarannya lebih cepat. Jika anda membudidayakan bibit gurame yang berbobot 2,5 ons maka dalam waktu 5 bulan anda sudah dapat panen dan mendapatkan gurame dengan bobot sekitar 6 hingga 7 ons.

Selain beberapa informasi yang bermanfaat diatas, berikut ini ada panduan berupa tutorial video bagaimana budidaya ikan gurame yang benar di dalam kolam terpal.

Itulah diantara 15 cara atau langkah budidaya ikan gurame pada media kolam terpal. Sekarang tidak ada alasan lagi untuk tidak memulai usaha budidaya ikan gurame. Dengan modal yang tidak terlalu besar anda dapat mulai membudidayakan gurame untuk menambah penghasilan.

Sponsors Link
, , , ,
Post Date: Thursday 31st, August 2017 / 09:49 Oleh :
Kategori : Hewan Peliharaan, Ikan